Frying Pan, Sejarah, Macam dan Penjelasan

Frying Pan
Frying Pan

Frying pan, frypan atau pan adalah panci yang berbentuk datar pada bagian bawahnya, yang digunakan untuk menggoreng, membakar, dan memanggang makanan. Biasanya memiliki diameter sebesar 20-30cm dengan sisi-sisi yang pendek yang menjulang keluar, dengan pegangan panjang, dan dengan atau tanpa penutup. Pan yang lebih besar memiliki pegangan kecil pada kedua sisinya. Sebuah pan dengan dimensi yang sama, tetapi sisinya sedikit tidak menjulang keluar,lebih keatas, dan bahkan seringkali memakai penutup itu disebut saute pan. Saute pan bisa digunakan sebagai frying pan dan didesain untuk memasak dengan suhu panas rendah yang disebut sebagai sauteing

Sejarah

Frying pan tembaga telah digunakan pada masa Mesopotamia kuno. Frying pan juga dikenal pada masa Yunani Kuno dimana mereka menyebutnya sebagai tagenon dan dalam sebutan orang Romawi sebagai patella atau sartago. Kalimat “pan” sendiri berakar dari Bahasa Inggris kuno yaitu panna. Sebelum ditemukannya kompor dapur pada pertengahan abad ke-19, “spider”, sebuah pan bermaterial besi sudah umum digunakan, dengan sebuah pegangan dan memiliki tiga kaki yang membantu berdiri diatas batu bara dan bara api. Panci masak yang tidak memiliki dengan bawahan yang datar yang didesain untuk memasak pada kompor menjadi sangat terkenal, lalu pada periode abad ke 19 mulai banyak diperkenalkan frying pan datar.

Macam Frying Pan

Panci serbaguna yang menggabungkan dari saute pan dan frying pan memiliki sisi miring yang lebih tinggi dan seringkali sedikit melengkung. Panci ini disebut sauteuse, evasée (menunjukkan wajan dengan sisi miring), atau fait-tout (harfiah “melakukan segalanya”). Sebagian besar dapur profesional memiliki beberapa peralatan ini dalam berbagai ukuran.

Sebuah “rappie pan” adalah panci yang digunakan untuk membuat rappie pie, hidangan kentang Acadian. Pan ini terbuat dari aluminium atau stainless steel.

Pembuatan Frying Pan

Secara tradisional frying pan dibuat dengan olahan besi, baja karbon atau tembaga dan dilapisi timah, untuk masing-masing kualitas. Copper pan sangat konduktif terhadap panas, membuatnya berguna untuk menumis secara merata. Namun, copper pan juga sangat reaktif dengan sebagian besar makanan, jadi saat ini sejumlah besar panci tembaga dijual dengan lapisan timah yang dapat diganti jika sudah aus. Frying pan besi digunakan karena meskipun tidak menghantarkan panas secara merata, panci ini dapat menahannya dengan cukup baik, sehingga berguna untuk membakar daging dan sayuran. Peralatan masak baja karbon digunakan karena seiring waktu dapat mengembangkan patina minyak terpolimerisasi yang sangat antilengket yang disebut bumbu yang berguna untuk memasak protein yang rentan lengket, seperti ikan dan telur. Sementara semua bahan ini masih umum digunakan di dapur profesional, banyak bahan modern telah menggantikannya di pasar konsumen. Saat ini, sebagian besar penggorengan sekarang terbuat dari logam seperti aluminium atau stainless steel. Bahan dan metode konstruksi yang digunakan dalam penggorengan modern sangat bervariasi dan beberapa bahan khas meliputi:

  • Aluminium atau aluminium dianodasi
  • Besi olahan
  • Tembaga
  • Stainless Steel
  • Stainless steel tahan karat dengan aluminium atau inti tembaga

Lapisan terkadang diterapkan pada permukaan panci agar tidak lengket. Frying Pan yang terbuat dari besi cor telanjang atau baja karbon juga dapat memperoleh sifat antilengket melalui bumbu dan penggunaan.

Variasi Frying Pan

Anti Lengket

Sebuah proses untuk menggabungkan Teflon ke aluminium secara kimia dipatenkan di Prancis oleh Marc Gregoire pada tahun 1954. Lalu selanjutnya pada tahun 1956 ia membentuk sebuah perusahaan untuk memasarkan peralatan masak antilengket dengan nama merek “Tefal”. Daya tahan pelapis awal pada awalnya mengecewakan, tetapi perbaikan di bidang manufaktur telah membuat produk ini menjadi standar dapur. Permukaannya tidak sekeras logam dan penggunaan peralatan logam (misalnya spatula) dapat merusak lapisan secara permanen dan menurunkan sifat antilengketnya.

Untuk beberapa skema memasak, penggunaan penggorengan anti lengket bisa tidak tepat, terutama untuk deglazing, Karena sedikit atau tidak ada residu yang menempel di permukaan, saus akan gagal karena kekurangan bahan penyedap utamanya.

Frying pan antilengket yang dilapisi Teflon dapat mengeluarkan asap beracun, karena lapisannya terurai saat dipanaskan di atas suhu sekitar 240 °C. seperti itu dapat dicapai dalam beberapa menit pada rentang gas atau listrik menggunakan panas tinggi.[8]

Listrik

Wajan listrik menggabungkan elemen pemanas listrik ke dalam wajan itu sendiri sehingga dapat berfungsi secara independen dari kompor memasak. Oleh karena itu, ia memiliki kaki berinsulasi panas untuk berdiri di atas meja. (Kaki biasanya menempel pada gagangnya.) Wajan listrik biasanya memiliki bentuk yang tidak biasa untuk wajan penggorengan ‘tanpa daya’, terutama persegi dan persegi panjang. Sebagian besar dirancang dengan sisi yang lebih lurus daripada kompor dan termasuk penutup. Dengan cara ini mereka adalah persilangan antara penggorengan dan wajan.

Frying Pan listrik modern memiliki keunggulan tambahan dibandingkan versi kompor: pengaturan panas. Kabel daya yang dapat dilepas menggabungkan kontrol termostatik untuk mempertahankan suhu yang diinginkan.

Dengan kesempurnaan kontrol termostatik, wajan listrik menjadi alat dapur yang populer. Meskipun sebagian besar telah digantikan oleh oven microwave, masih digunakan di banyak dapur.

Alat masak pakai Stainless Steel? Apa Fungsinya?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Close My Cart
Close Wishlist
Recently Viewed Close
Close

Close
Navigation
Categories